Tim Kanada melewati ujian penting untuk menang ketika diharapkan dalam pencarian untuk Piala Dunia
Sports

Tim Kanada melewati ujian penting untuk menang ketika diharapkan dalam pencarian untuk Piala Dunia

EDMONTON — John Herdman melihat dan mengambil kesempatan itu untuk momen pengajaran lainnya. Kanada berada di tahap awal pertarungan yang sulit dan berlarut-larut melawan Kosta Rika, di depan lebih dari 48.000 penggemar, penonton tuan rumah terbesar ketiga dalam sejarah tim sepak bola nasional putra. Ada gemeretak gugup di udara malam yang dingin. Bahkan penyiar stadion pun merasakan tekanan. Sebelum pertandingan, dia secara tidak sengaja memperkenalkan pahlawan lokal Alphonso Davies dua kali.

Kanada telah diberikan tendangan bebas — bukan yang sangat berbahaya, tetapi dalam pertandingan yang ketat, setiap potongan waktu dan ruang adalah peluang yang memungkinkan melawan tim yang tidak menawarkan banyak. Orang-orang Kanada mengatur diri mereka sendiri.

Yang hilang hanyalah bola.

Herdman melihat ke kirinya dan melihat seorang anak laki-laki bola, menggendong objek kasih sayang langsung Herdman. Dia memberi isyarat kepada anak itu untuk mengirim bola. Setelah permainan dilanjutkan, Herdman kemudian kembali kepadanya — menyuruhnya untuk memperhatikan, untuk tetap fokus dalam permainan. Bola anak laki-laki dan perempuan adalah bagian dari keuntungan tim tuan rumah yang baik. Mereka mengirimkan bola dengan cepat saat urgensi diperlukan; mereka mengambil waktu mereka ketika tujuannya adalah membunuh waktu. Herdman, dengan mata penjudi untuk tepi terkecil, ingin semua orang dibawa ke kecepatan.

Pertandingan hari Jumat – yang pada akhirnya merupakan kemenangan 1-0 untuk Kanada yang masih belum terkalahkan dalam upaya mereka untuk lolos ke Piala Dunia tahun depan di Qatar – adalah pendidikan bagi semua yang terlibat. Dari peluit pembukaan, Kanada menemukan diri mereka dalam posisi baru: di bawah beban ekspektasi nasional.

PERHATIKAN | Kanada mengalahkan Kosta Rika, tetap tak terkalahkan di kualifikasi Piala Dunia:

Kanada mengalahkan Kosta Rika di pertandingan kualifikasi Piala Dunia

Tim sepak bola pria Kanada mengalahkan Kosta Rika di salah satu pertandingan terpentingnya untuk kualifikasi Piala Dunia. Untuk pemain bintang Alphonso Davies, game ini menandai semacam kepulangan saat ia tumbuh bermain sepak bola di Edmonton. 3:44

“Itu seperti sesuatu yang belum pernah kami alami,” kata Herdman tentang suasana di dalam kuali Commonwealth Stadium.

Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, Kanada tidak memainkan permainan yang bagus untuk dimenangkan, atau yang memiliki peluang untuk menang. Kanada sedang memainkan permainan itu mengharapkan untuk menang, dan retakan di suara gemetar penyiar stadion terkadang memucat di samping celah di lapangan.

Tim telah memulai dengan cukup positif. Selama 20 menit pertama atau lebih, Kanada menguasai bola, melakukan beberapa percobaan yang bagus, dan mendapatkan tendangan sudut demi sudut. Tetapi ketika menit-menit berlalu tanpa kegembiraan, dan pemain Kosta Rika itu bermain dengan santai, blok rendah yang tidak dapat ditembus, pemain Kanada mulai menunjukkan rasa frustrasi mereka, dan kemudian kecemasan mereka.

Bahkan Davies, talenta terbesar tim ini, menunjukkan tanda-tanda stres yang meningkat. Bermain di depan fans kampung halamannya untuk pertama kalinya dalam karir internasionalnya, ia menjadi bertekad untuk memenangkan pertandingan sendirian, kadang-kadang mengalahkan satu atau dua pemain Kosta Rika tetapi kemudian kehilangan bola ke yang ketiga, atau melepaskan tembakan tinggi dan lebar yang tidak biasa.

Herdman menangkis beberapa kritik pasca-pertandingan yang lembut terhadap Davies. Tentu saja, pemain berusia 21 tahun yang berada di posisi pertama akan merasakan sedikit beban. Tentu saja.

Stadion Persemakmuran Edmonton adalah lautan merah karena lebih dari 48.000 penonton memenuhi kursi. (Jason Franson/Pers Kanada)

‘Mainkan permainannya, bukan kesempatannya’

Bahkan Herdman yang relatif berpengalaman telah meminta nasihat sebelum pertandingan, setelah melakukan percakapan panjang dengan pelatih bola basket legendaris Phil Jackson pada hari Kamis. Jackson tahu tekanan — memahami cara ia mencari peluangnya sendiri di dalam otak dan hati Anda, seperti air yang menemukan levelnya. Dan dia menawarkan kebijaksanaan yang kemudian diteruskan Herdman kepada para pemainnya. Paling penting: “Anda memainkan permainan, bukan kesempatan.”

Herdman kemudian bertaruh bahwa Davies yang berbeda akan muncul di sini pada hari Selasa melawan Meksiko — bahwa seluruh tim akan lebih sabar, lebih mapan. Kemenangan Kanada ditambah dengan kekalahan Meksiko dari Amerika pada hari Jumat berarti bahwa satu poin memisahkan ketiga dari yang pertama di puncak tabel kualifikasi ketat CONCACAF.

Marginnya baik-baik saja. Pada akhirnya, Kanada diselamatkan pada hari Jumat oleh demonstrasi langka saraf Kosta Rika. Pada menit ke-57, kiper Leonel Moreira menumpahkan bola yang relatif lembut ke kaki berbahaya Jonathan David, yang menemukan ketenangan yang sulit dipahami dalam penyelesaiannya. Ketika tembakan pendeknya membentur gawang, pelepasan di stadion sangat terasa. Seluruh tim Kanada – termasuk bangku di parka panjang mereka – mengepung David di sudut lapangan, berteriak hingga larut malam.

Hanya beberapa meter jauhnya, ball boy Herdman — yang sangat cepat dalam pekerjaannya di sisa pertandingan — menyaksikan pahlawannya merayakan. Dia bukan satu-satunya yang telah belajar pelajaran.

Posted By : pengeluaran hk hari ini