Stadion Laval bisa menjadi musuh Piala Vanier sebanyak lawan mana pun
Sports

Stadion Laval bisa menjadi musuh Piala Vanier sebanyak lawan mana pun

Setidaknya tiga jam sebelum pertandingan kandang, penendang Rouge et Or Vincent Blanchard tiba di Telus-Université Laval Stadium di Kota Quebec untuk mempersiapkan mental menghadapi cuaca yang tidak terduga yang dapat menggagalkan upaya mencetak gol dan menahan umpan-umpan panjang.

Stadion, rumah bagi tim sepak bola Universitas Laval, adalah lembah buatan, terletak beberapa meter di bawah permukaan jalan dan sebagian terlindung oleh tribun di kedua sisi lapangan rumput. Tapi angin masih masuk melalui zona akhir, berputar liar dan — di musim dingin, pada waktu playoff — mati rasa dan menggigit daging yang terbuka.

“Teknik Anda berbeda ketika ada lebih banyak angin,” kata Blanchard, penendang tahun kedua di Laval yang finis ketiga dalam mencetak gol musim ini di RSEQ [Quebec] pertemuan. “Anda perlu menahan bola lebih lama, dan Anda perlu sedikit lebih fokus pada rutinitas Anda.”

Saskatchewan Huskies dan Western Mustang perlu memperhatikan kekhasan stadion saat mereka berhadapan di Vanier Cup hari Sabtu. CBC memiliki liputan langsung mulai pukul 1 siang ET, di CBC TV, CBCSports.ca, aplikasi CBC Sports, dan streaming GEM.

PERHATIKAN | Signa Butler dari CBC, Justin Dunk membahas apa yang perlu diketahui sebelum Piala Vanier:

Apa yang diharapkan di Piala Vanier 2021

Signa Butler dari CBC dan Justin Dunk duduk untuk membahas pemecah permainan dan pertempuran taktis yang harus diperhatikan ketika Mustang Barat menghadapi Saskatchewan Huskies di Laval, Que. di Piala Vanier 2021. 4:40

Prakiraan hari Sabtu menyebutkan suhu tertinggi minus-8 Celcius, meskipun matahari diperkirakan akan muncul.

Keunikan bermain di Laval begitu terasa sehingga keunggulan di kandang sendiri memiliki arti baru. Ini bukan hanya tentang dorongan psikologis yang datang dengan memiliki 12.000 penggemar yang berteriak di belakang Anda; itu mengetahui bagaimana bola bergerak di bulan November versus September atau Juli.

Anda akan terbiasa, apa pun yang terjadi,” kata Chris Milo, sesama penendang yang melatih Blanchard dan memenangkan kejuaraan nasional bersama Laval di kandang sendiri di Piala Vanier 2010. “Anda berlatih di sana setiap hari, jadi Anda harus gambaran tentang lingkungan Anda. Anda tahu apa yang diharapkan lebih dari, katakanlah, penendang dari tim lawan.”

Traktor mendorong salju adalah bagian dari latihan seperti latihan lari sebelum Piala Vanier 2018, dimenangkan oleh tim tuan rumah Rouge et Or. (Jacques Boissinot/Pers Kanada)

Suasana listrik

Saat Piala Vanier dimainkan di sini — dan sering kali — tim Quebec mana pun yang memenuhi syarat memiliki keunggulan dibandingkan sekolah luar provinsi yang tidak mengunjungi Laval selama musim reguler.

“Kami sering bermain di sana,” kata Bertrand Beaulieu, pemain belakang Montreal Carabins, yang nyaris kehilangan gelar pada 2021 tetapi bermain di Vanier Cup di Laval pada 2019. “Ini bukan lingkungan baru bagi kami, jadi itu membantu kami bersiap-siap untuk pertandingan.”

Bahkan untuk pertandingan musim reguler, suasananya begitu elektrik sehingga para pemain membandingkannya dengan lingkungan CFL.

“Ini adalah yang paling dekat yang bisa Anda dapatkan untuk memainkan pertandingan sepak bola profesional,” kata Beaulieu. “Anda merasa kedinginan di tubuh Anda. Dan itu bukan stres yang buruk. Ini lebih seperti stres yang baik yang membuat Anda ingin bermain lebih keras.”

Pemain untuk Laval’s Rouge et Or quarterback tahu tempat terbaik adalah di dekat pemanas propana. (Jacques Boissinot/Pers Kanada)

Barat mungkin memiliki keunggulan dengan penggemar

Stadion kemungkinan akan lebih tenang dan kurang emosional pada hari Sabtu. Penggemar Laval kurang tertarik saat Rouge et Or tersingkir dari babak playoff lebih awal, karena mereka kalah 28-19 dari Montreal di kejuaraan konferensi Piala Dunsmore.

Dan penjualan di Kota Quebec tidak pernah menjadi hal yang pasti ketika para penggemar bepergian dari Saskatoon dan Ontario selatan. Tetapi jika tempat merupakan faktor, Barat mungkin memiliki keunggulan.

Pelatih Mustang, Greg Marshall, terkenal sangat cerewet dalam mempersiapkan pertandingan, dan kemungkinan besar dia memiliki ingatan yang jelas tentang kekalahan Piala Vanier dari Laval di Stadion Telus-UL pada tahun 2018.

Dalam tiga menit terakhir pertandingan itu, quarterback Barat Chris Merchant memimpin tim dalam dua drive panjang untuk mencoba bangkit dari defisit 21 poin. Dia terhubung dengan penerima Cole Majoros untuk touchdown pada drive pertama dan menutup celah menjadi 34-20, tetapi dicegat di garis 11 yard beberapa menit kemudian pada permainan yang menutup kekalahan.

Setahun sebelumnya, Western dengan mudah mengalahkan Laval di Vanier Cup di tempat netral: Tim Hortons Field di Hamilton, Ontario.

Keuntungan di kandang sendiri bukanlah pembuat perbedaan pada tahun 2018, kata Merchant, tetapi “pasti memainkan sebuah faktor.”

Dia mencatat tim sepak bola berkaliber kejuaraan harus bisa menang di mana saja. Tapi dia juga mengakui Laval adalah tempat paling menantang yang dia mainkan sebagai QB universitas Kanada.

Quarterback Western University Mustangs Chris Merchant, kiri, mengucapkan selamat kepada quarterback Laval University Rouge et Or Hugo Richard setelah Piala Vanier 2018. (Jacques Boissinot/Pers Kanada)

‘Itulah sepak bola Kanada’

“Ada penggemar yang meneriakimu,” kata Merchant. “Fakta bahwa itu sangat bermusuhan membuatnya agak menarik.”

Dan meskipun dia tidak membuat alasan tentang cuaca hari itu, dia mengatakan bahwa tangannya kadang-kadang mati rasa karena kedinginan.

“Itulah sepak bola Kanada,” katanya. “Kamu hanya terbiasa dengan itu dan memainkannya.”

Tanyakan penendang Laval Vincent Blanchard dan Chris Milo, dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa keunggulan di kandang sendiri bisa menjadi pedang bermata dua. Ini memberi Anda kepercayaan diri, tetapi juga bisa membuat Anda kurang ajar. Dan menyesuaikan diri dengan cuaca tidak pernah sederhana.

Inilah sebabnya mengapa Blanchard tiba tiga jam sebelum pertandingan untuk menyesuaikan diri. Itu sebabnya Milo menasihatinya untuk menguji angin dengan tendangan ke kedua zona akhir untuk melihat bagaimana bola dibawa hari itu.

“Kami tidak bisa mengendalikan cuaca,” kata Milo. “Jadi [we’ve] harus menghadapinya.”

PERHATIKAN | Melihat kembali Piala Vanier:

Piala Vanier: Bintang masa lalu dari pertandingan terbesar sepak bola universitas

Dengan Piala Vanier yang berlangsung minggu ini, lihat kembali beberapa bintang terbesar di masa lalu. 2:37

Posted By : pengeluaran hk hari ini