‘Salah satu idola saya’: komunitas selam mengatakan Jennifer Abel membuat percikan dalam olahraga
Sports

‘Salah satu idola saya’: komunitas selam mengatakan Jennifer Abel membuat percikan dalam olahraga

Penyelam muda di Montreal mengatakan Jennifer Abel akan terus menjadi inspirasi bagi mereka dan dalam olahraga, bahkan setelah Olympian pensiun dari olahraga.

Abel mengumumkan pengunduran dirinya dari penyelaman kompetitif pada hari Selasa, hanya beberapa bulan setelah memenangkan perak dalam loncatan sinkron bersama Melissa Citrini-Beaulieu di Olimpiade Tokyo.

Dia memenangkan perunggu dalam acara yang sama di London pada tahun 2012, dan memegang sepuluh medali kejuaraan dunia dalam olahraga tersebut, terbanyak oleh penyelam Kanada mana pun.

“Ketika saya melihatnya menyelam, saya benar-benar kagum,” kata Sonya Palkhivaln, 16 tahun, yang menyelam di Pointe-Claire.

Palkhivaln mengatakan sangat menginspirasi mengetahui bahwa Abel pergi ke Olimpiade ketika dia seusianya.

“Kami sangat bangga padanya,” kata Palkhivaln. “Meskipun dia tidak lagi menyelam, dia masih meninggalkan warisan besar di sini di Pointe-Claire dan di Kanada.”

“Melihatnya tampil begitu konsisten pada level yang begitu tinggi sungguh luar biasa untuk ditonton,” kata Ella Hamby, yang juga menyelam di Pointe-Claire.

Ella Hamby, seorang siswa penyelam dan olahraga études di sekolah menengah Des Sources, mengatakan Abel selalu tampil konsisten di level tinggi, yang ‘luar biasa’ untuk ditonton. (CBC)

Dia mengatakan penyelam muda seperti dia mengamati atlet seperti Abel erat, tidak hanya untuk bentuk tetapi untuk inspirasi. Hamby mengatakan bahwa, seperti Abel, dia juga berharap bisa mencapai Olimpiade.

“Itu membuat Anda sedikit gugup, memikirkan di mana saya sekarang dan bagaimana saya akan sampai di sana,” katanya. “Tapi aku ingin pergi.”

Abel menyampaikan berita itu dengan membagikan surat yang dia tulis untuk dirinya yang lebih muda, berjudul Untuk gadis muda ras campuran yang ingin menyelam. Di dalamnya, dia ingat saat beberapa penyelam tampak seperti dia.

“Itu tidak mudah bagi saya ketika saya masih muda karena saya tidak bisa melihat model, saya tidak bisa melihat seseorang dan melihat diri saya melalui orang itu … karena mereka tidak terlihat sama secara fisik. [as me],” kata Abel kepada CBC.

“Mungkin karena, seperti Anda, mereka diberi tahu bahwa gadis kulit hitam termasuk dalam atletik atau bola basket, bukan di kolam renang,” tulisnya dalam surat itu.

Kolega memuji Abel sebagai mentor, idola

Penyelam berusia 30 tahun dari Laval mengatakan dia berbesar hati dengan “cinta dan begitu banyak pesan hebat” yang dia terima sejak mengumumkan pengunduran dirinya.

“Kamu tidak pernah berpikir bahwa kamu adalah seorang inspirasi,” kata Abel.

“Saya senang orang-orang dapat terhubung dengan saya dan melihat bahwa segala sesuatu mungkin terjadi seperti itu ketika Anda bekerja keras, dan saya dapat memberikan [legacy] seperti itu kepada kaum muda.”

David Bédard, asisten pelatih kepala klub selam Pointe-Claire mengatakan Abel lebih dari sekadar atlet model.

“[She did] apa yang kami harapkan untuk dilakukan dengan setiap anak kecil yang datang ke sini — apakah mereka tampil di Olimpiade atau tidak,” katanya, “untuk menjadi orang yang rendah hati tetapi pada saat yang sama sukses.”

Jennifer Abel dari Kanada berkompetisi di Olimpiade pertamanya pada tahun 2008 saat berusia 16 tahun di Beijing. (Jeff McIntosh/Pers Kanada)

Dia mengatakan Abel datang ke klub sebelum dia pergi untuk bersaing di Tokyo, menjawab pertanyaan dan menawarkan saran untuk para atlet muda.

“Kami memiliki sejarah panjang Olimpiade, dan saya pikir memiliki kami untuk mereka membuatnya sedikit lebih nyata, sesuatu [young divers] benar-benar dapat melihat kemungkinan,” kata Bédard. “Saya pikir itulah yang membuatnya begitu dapat dicapai.”

Begitulah bagi perenang sinkron Jacqueline Simoneau. Olympian dua kali itu mengatakan Abel adalah “inspirasi besar” dalam karirnya.

“Saya ingat tumbuh di tepi kolam renang, menyaksikannya menyelam dan berlatih untuk Olimpiade London dan dia adalah salah satu idola saya saat tumbuh dewasa,” kata Simoneau.

Dia mengatakan itu luar biasa untuk bisa mengejar mimpi-mimpi itu dan akhirnya bersaing bersama Abel di Olimpiade.

Tapi dia mengatakan warisan Abel jauh melampaui kolam renang.

“Saya pikir Jen memiliki dampak yang luar biasa, tidak hanya di dunia menyelam tetapi juga di komunitas olahraga, menunjukkan kepada orang-orang bahwa tidak ada batasan dan bahwa Anda dapat mencapai tujuan apa pun yang dapat Anda tetapkan,” katanya.

“Dia benar-benar meninggalkan bekas di komunitas atletik.”

Abel ‘siap untuk melihat apa yang ditawarkan kehidupan’

Abel mengatakan dia siap untuk melihat seperti apa kehidupan di luar menyelam – dan fokus untuk membesarkan keluarga.

Pada saat yang sama dia mengumumkan pengunduran dirinya, Abel juga berbagi berita dia mengharapkan bayi dengan tunangannya, petinju David Lemieux.

Lemieux melamarnya musim panas lalu, setelah beberapa hari angin puyuh yang melihat Abel bersaing di Tokyo, memenangkan perak dan kemudian langsung terbang pulang ke Montreal. Lemieux melamar di bandara, beberapa menit setelah Abel turun dari pesawat.

“Saya telah melihat banyak hal dalam menyelam dan sekarang saya siap untuk melihat apa yang ditawarkan kehidupan kepada saya dari kolam selam,” katanya.

Meskipun dia pensiun dari menyelam, Abel mengatakan dia akan segera menjadi guru pilates bersertifikat, sesuatu yang dia harap akan memungkinkan dia untuk tetap berhubungan dengan mantan rekan satu tim dan atlet lainnya.

Pertama, dia mengatakan dia berencana untuk menghabiskan tahun depan dengan fokus pada anak barunya.


Posted By : pengeluaran hk hari ini