Pemain ski Amerika Shiffrin menyamai rekor Ingemar Stenmark untuk kemenangan dalam disiplin tunggal
Sports

Pemain ski Amerika Shiffrin menyamai rekor Ingemar Stenmark untuk kemenangan dalam disiplin tunggal

Mikaela Shiffrin menandai kembalinya Piala Dunia wanita ke Amerika Utara dengan membuat rekor lain, dan juara Olimpiade dua kali itu melakukannya pada hari Minggu di kandang salju.

Shiffrin mengalahkan Petra Vlhova, saingan utamanya, untuk kemenangan ke-46 dalam karirnya di slalom. Itu menyamai rekor 32 tahun untuk sebagian besar kemenangan Piala Dunia dalam satu disiplin, yang dibuat oleh pemain hebat Swedia Ingemar Stenmark dalam slalom raksasa.

“Itu adalah pertarungan besar hari ini,” Shiffrin, yang finis kedua di belakang Vlhova di kedua balapan slalom pekan lalu di Finlandia, mengatakan sambil menangis.

“Saya cukup senang dengan cara saya bermain ski yang kedua [run] dan kesalahan kecil, tidak sebesar kesalahan Petra, tetapi baru mulai mengembalikan pertarungan dan itu berarti lebih untuk melakukannya di putaran kedua.”

Sementara Shiffrin yang berusia 26 tahun berasal dari Vail, Colorado, dia hampir dapat mempertimbangkan Killington, Vt., balapan kampung halaman saat dia mengasah keterampilannya di dekat Burke Mountain Academy saat remaja.

Shiffrin membuntuti Vlhova dengan 0,20 detik setelah lari pertama dan, meskipun dia membuat kesalahan di puncak lari keduanya, penyelesaian yang fantastis memastikan dia masih tercepat pada lari kedua itu.

Kesalahan mahal

Shiffrin mengangkat tangannya di atas kepalanya untuk menyerap sorak-sorai penonton tuan rumah yang bersemangat sebelum menangkupkan tangannya ke telinga saat dia berseri-seri.

Kemudian dia berbalik untuk melihat saingannya.

Vlhova juga melakukan kesalahan, dan itu membuatnya lebih mahal daripada Shiffrin. Juara umum itu hampir satu detik lebih lambat dari Shiffrin pada putaran kedua untuk akhirnya menyelesaikan 75-100 detik di belakang di tempat kedua.

Shiffrin, yang telah memenangkan keempat balapan slalom Piala Dunia sebelumnya di Killington, menangis. Acara tahun lalu dibatalkan karena pandemi.

Wendy Holdener dari Swiss finis ketiga, 83-100 di belakang Shiffrin.

Shiffrin unggul 20 poin dari Vlhova di puncak klasemen Piala Dunia secara keseluruhan.


Posted By : pengeluaran hk hari ini