Pelompat tinggi Rusia Danil Lysenko menuding para ofisial karena skors doping
Sports

Pelompat tinggi Rusia Danil Lysenko menuding para ofisial karena skors doping

Lompat tinggi Danil Lysenko, diskors karena pelanggaran anti-doping dalam kasus yang mengguncang olahraga Rusia, telah mengakui bersalah atas pelanggarannya tetapi mengatakan dia menyalahkan federasi atletik atas rencana untuk memalsukan dokumen untuk mencoba menghindari hukuman.

Lysenko, peraih medali perak di Kejuaraan Atletik Dunia 2017, diskors sementara pada 2018 setelah mencatat tiga kegagalan keberadaannya dalam periode 12 bulan, sekali absen dalam tes doping dan dua kali gagal memberikan keberadaannya kepada otoritas anti-doping.

Akibatnya, federasi atletik Rusia, yang ditangguhkan sejak 2015 karena doping massal di seluruh cabang olahraga, menjadi lebih kacau setelah pejabat senior federasi terlibat dalam skema untuk memalsukan dokumen medis dan memberikan penjelasan palsu untuk membenarkan pelanggaran Lysenko.

“Tentu saja, saya bisa mengatakan tidak, tetapi saya tidak melakukannya,” Lysenko, yang penangguhannya berakhir pada Agustus tahun depan, mengatakan kepada Reuters. “Saya mendengarkan bos dan memutuskan untuk melakukan apa yang mereka katakan.”

Pria berusia 24 tahun itu mengatakan dia lalai dalam melaporkan keberadaannya dan sama sekali tidak berusaha menyembunyikan penggunaan zat terlarang. Dia juga mengatakan dia menyesal mengikuti apa yang dia sebut sebagai rencana federasi untuk “membantunya.”

Ketika diminta untuk mengomentari klaim Lysenko bahwa itu adalah ide federasi untuk memalsukan dokumen, Dmitry Shlyakhtin, presiden federasi pada saat itu, mengatakan kepada Reuters: “Biarkan itu tetap di hati nuraninya selama sisa hidupnya. Sampai kubur!” Dia berkomentar lebih jauh.

Shlyakhtin menerima skorsing empat tahun atas kasus ini.

Takut akan keselamatan

Konspirasi itu terungkap ketika Unit Integritas Atletik yang berbasis di Monaco, yang mengawasi masalah integritas dalam olahraga, mempertanyakan informasi yang diberikan oleh Lysenko.

Klinik Moskow yang diduga merawat Lysenko karena dugaan radang usus buntu — alasan asli yang diberikan untuk tidak memasukkan keberadaannya dalam sistem online yang memungkinkan petugas kontrol doping untuk menemukan atlet — tidak ada. Garis waktu kecelakaan mobil untuk membenarkan pelanggaran lain tidak sesuai dengan pengawasan.

Lysenko awalnya tidak memberi tahu penyelidik yang sebenarnya karena dia khawatir akan keselamatannya jika dia melibatkan pejabat senior federasi. Dia kemudian membantu penyelidik dalam mengajukan tuntutan terhadap beberapa pejabat, yang menyebabkan penangguhannya dipersingkat dua tahun.

Lima pejabat federasi, termasuk Shlyakhtin, diskors karena kasus tersebut.

Pelatih Lysenko, Evgeny Zagorulko, juga diskors sementara. Pengacaranya mengajukan permintaan ke Pengadilan Arbitrase Olahraga yang berbasis di Lausanne agar penangguhannya direvisi mengingat bantuannya kepada penyelidik. Zagurolko meninggal pada bulan April, sebelum pengadilan dapat membuat keputusan.

Pada November 2019, kasus tersebut mendorong World Athletics, badan pengatur internasional olahraga, untuk berhenti memberi wewenang kepada Rusia untuk bersaing secara internasional sebagai atlet netral.

Ia kemudian meluncurkan kembali proses itu tetapi mendenda federasi itu sebesar 10 juta dolar AS dan membatasi jumlah orang Rusia yang memenuhi syarat untuk bersaing dalam atletik di Olimpiade Tokyo menjadi 10 orang.

“Saya tentu sadar bahwa atlet yang tidak bersalah telah menderita karena situasi ini,” kata Lysenko, juara dunia indoor 2018. “Aku sangat menyesal.”

‘Hal yang sebenarnya’

Di fasilitas atletik di Moskow bulan lalu, Lysenko dengan mudah berlari sejauh 2,15 meter, lompatan yang mengesankan bagi seseorang yang mengendarai truk untuk mencari nafkah.

Atlet yang menyelesaikan 2,32 untuk memenangkan perak di kejuaraan 2017 duduk di lalu lintas sepanjang hari, menjalankan tugas untuk sebuah perusahaan konstruksi di wilayah Moskow. Sebelumnya di masa pandemi, ia bekerja sebagai kurir pengiriman makanan.

Meski sudah berbulan-bulan tidak berlatih, Lysenko tetap mengincar untuk berlaga di Olimpiade dan memecahkan rekor dunia 2,45.

“Saya mengerti bahwa ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada teknik saya,” kata Lysenko. “Aku tidak dalam bentuk yang dulu.”

Lysenko mempertimbangkan untuk berhenti dari pekerjaannya untuk berlatih penuh waktu di tahun terakhir penangguhannya, tetapi situasi keuangannya tidak mengizinkannya.

“Saya perlu mencari uang untuk hidup, untuk membeli makanan,” kata Lysenko.

Untuk bersaing secara internasional setelah skorsingnya, Lysenko masih perlu dibersihkan oleh World Athletics.

Posted By : pengeluaran hk hari ini