Pacific FC mengalahkan Cavalry FC di perpanjangan waktu untuk mencapai final Liga Premier Kanada
Soccer

Pacific FC mengalahkan Cavalry FC di perpanjangan waktu untuk mencapai final Liga Premier Kanada

Sebuah gol bunuh diri di menit ke-15 perpanjangan waktu yang diberikan kepada kiper Calvary FC Marco Carducci menjadi pembeda pada Sabtu saat Pacific FC melaju ke final Liga Utama Kanada dengan kemenangan 2-1.

Mendapatkan bola tepat sebelum melewati garis gawang, pemain pengganti babak kedua Kunle Dada-Luke memberikan umpan tengah ke Carducci yang ditempatkan di sebelah tiang saat penjaga gawang mengangkat tangannya untuk meminta tendangan gawang.

Bola terjepit di antara kaki kiper dan digiring ke gawang.

Saat para pemain Kavaleri dan kerumunan 2.927 orang di Lapangan ATCO Calgary memprotes tidak adanya peluit yang mereka yakini sebagai bola yang tidak dapat disentuh, Pacific merayakan pemogokan yang mengirim klub Pulau Vancouver ke final CPL untuk pertama kalinya.

Pacific bertemu pemenang semifinal hari Minggu antara unggulan teratas Forge FC dan unggulan keempat York United FC.

Hamilton’s Forge adalah juara bertahan liga setelah memenangkan dua gelar pertama CPL.

Tertinggal 1-0 di babak pertama, Kavaleri menyamakan kedudukan dua menit memasuki babak kedua.

Dari tendangan sudut dari gelandang Ben Fisk, bek setinggi enam kaki Karifa Yao menyundul bola ke sudut kanan atas di luar jangkauan tangan kiper Callum Irving.

Itu hanya gol kedua musim ini untuk Yao.

Peluang terbaik Kavaleri untuk memimpin terjadi pada menit ke-60 melalui permainan serupa dari sudut yang sama, lagi-lagi dengan Fisk mengirim bola berbahaya ke kotak penalti.

Namun, sundulan Daan Klomp melambung di atas net. Delapan belas menit kemudian, pencetak gol terbanyak Kavaleri Joe Mason melakukan sundulan di atas mistar.

Setelah babak pertama yang relatif tenang, suasana memanas di babak kedua ketika pemain depan Pasifik Josh Heard menginjak-injak Sergio Camargo dan membuat gelandang Kavaleri itu melayang.

Itu memicu huru-hara pendek di dekat sela-sela di mana pelatih Kavaleri Tommy Wheeldon Jr. dan pelatih Pasifik Pa-Modou Kah juga terlihat berteriak.

Heard menerima kartu kuning karena pelanggaran tersebut. Satu-satunya kartu lain yang dikeluarkan adalah kartu kuning untuk Jose Escalante dari Kavaleri.

Kavaleri mendominasi penguasaan bola babak pertama

Kavaleri mendominasi penguasaan bola di babak pertama, tetapi peluangnya cukup seimbang dan Pacific menciptakan satu-satunya gol.

Pada urutan yang dieksekusi dengan sempurna dari sayap kanan pada menit ke-33, Heard mengayunkan bola tinggi dan dalam ke tengah di mana sundulan Manuel Aparicio memungkinkan Terran Campbell melepaskan tembakan ke gawang yang terbuka.

Campbell hampir mencetak gol lebih awal, mengirim tembakan kaki kiri keras dari tiang jauh di menit pembukaan permainan.

Kavaleri dan Pasifik bertemu untuk kedelapan kalinya musim ini. Kavaleri mengambil seri musim 3-2-1 dengan rekor tak terkalahkan 2-0-1 di kandang.

Namun dalam dua pertandingan terbesar, keduanya di ATCO Field, Kavaleri kehilangan keduanya.

Pacific mengalahkan Kavaleri 1-0 di perempat final kejuaraan Kanada pada bulan September.


Posted By : totobet hk