‘Oskee Wee Wee!’  Penggemar Ticats bersukacita setelah kemenangan comeback menjelang Piala Gray di kampung halaman
Sports

‘Oskee Wee Wee!’ Penggemar Ticats bersukacita setelah kemenangan comeback menjelang Piala Gray di kampung halaman

Minggu sore hampir menjadi hari yang memilukan bagi Michael Durham.

Penggemar Hamilton Tiger-Cats berpakaian hitam dan emas dan bersorak untuk timnya di BMO Field. Mereka membutuhkan setidaknya 12 poin untuk mengejar Toronto Argonauts di final Divisi Timur CFL — tetapi Ticats tidak memiliki satu poin pun.

“Kami dipukuli,” kata pria berusia 61 tahun itu kepada CBC Hamilton Minggu sore.

Saat Durham duduk di tribun berdoa untuk comeback setelah turun minum, penggemar seumur hidup Jim Martin juga dalam kesengsaraan.

Michael Durham, di sebelah kanan, mengatakan atmosfer di lapangan BMO di Toronto, di mana Hamilton Tiger-Cats membawa pulang kemenangan pada hari Minggu. (Michael Durham/Facebook)

Martin dan ayahnya yang berusia 71 tahun duduk di sofa ruang tamu mereka mengenakan kaus dan topi keberuntungan mereka. Mereka menyaksikan tim berjuang untuk meningkatkan momentum apa pun.

“Kami menyebut mereka sekelompok gelandangan malas dan kami siap untuk mengambil baju kami dan membuangnya keluar dari pintu depan,” kata Martin.

TONTON: Tuan rumah Piala Gray, Ticats, mendapatkan tempat di kejuaraan CFL

Tuan rumah Piala Gray, Ticats, mendapatkan tempat di kejuaraan CFL

Pukulan balik punt Papi White dari jarak 92 yard mendorong Hamilton untuk menang 27-19 atas Toronto di Final Timur. 1:32

Kemudian quarterback Ticats Dane Evans melangkah ke lapangan hijau, menggantikan starter Jeremiah Masoli.

“Anda berada di tepi kursi Anda dan Anda seperti, ‘Ya Tuhan, ini gila, kita akan mendapatkan Piala Gray di rumah dan kita bahkan tidak akan membuat [final],” kata Monica Dewar, yang sedang menonton pertandingan bersama temannya Carole Muir di ujung timur Hamilton.

“Dan begitu mereka mendapatkan touchdown pertama, Anda bisa melihat momentumnya berubah. Sungguh epik.”

Carole Muir dan Monica Dewar tinggal di rumah untuk menonton pertandingan Ticats di Toronto. (Dikirim oleh Monica Dewar)

Durham mengatakan lonceng sapi berbunyi sedikit lebih keras, klakson berbunyi sedikit lebih lama, dan hentakan serta tepukan mengguncang arena Toronto.

“Saya pikir kami meneriaki para penggemar Argo, terutama di sisi pertahanan,” katanya.

“Anda bisa merasakan dari penggemar Argos hal-hal akan berubah dan Anda bisa melihat ketakutan di wajah mereka.”

Ticats menerkam, dari tidak ada poin di babak pertama menjadi 27 poin di babak kedua.

Tepuk tangan dan sorakan memenuhi Martin’s Kitchener, Ontario. rumah sebagai tim Hamilton rally kembali untuk mengklaim kemenangan marah.

Umpan media sosial juga penuh dengan kebanggaan Ticat, dengan beberapa penggemar meneteskan air mata.

Ticats maju ke final, menyiapkan pertandingan ulang melawan Winnipeg Blue Bombers.

Pada 2019, terakhir kali ada pertandingan Gray Cup, Winnipeg menghempaskan Hamilton di pertandingan besar, menang 33 banding 12.

Kedua tim akan bentrok lagi pada hari Minggu di Tim Hortons Field — dan Martin tidak sabar menunggu.

“Ini akan menjadi balas dendam yang manis,” katanya.

Jim Martin dan ayahnya Jim Martin Sr. berfoto menonton Ticats selama Final Timur 2019. (Dikirim oleh Jim Martin)


Posted By : pengeluaran hk hari ini