Minus pelatih kepala, bola basket wanita Kanada berharap menyusul kekecewaan Olimpiade
NBA

Minus pelatih kepala, bola basket wanita Kanada berharap menyusul kekecewaan Olimpiade

Pada hari-hari setelah kekalahannya dari Spanyol di Olimpiade Tokyo, tim bola basket wanita Kanada menunggu.

Itu menunggu untuk melihat apakah itu akan mencapai perempat final, yang tidak. Itu menunggu untuk menghapus protokol COVID-19 pasca-kompetisi. Itu menunggu lebih jika tim lain terkena virus, membuka tempat kesempatan kedua di babak sistem gugur. Itu juga tidak terjadi.

Akhirnya, tim kembali ke Kanada.

“Kami harus bertemu bersama, kami harus merenungkan sedikit perjalanan yang diperlukan untuk sampai ke sana,” kata peraih tiga kali Olimpiade Natalie Achonwa. “Saya selalu menggambarkannya sebagai semacam proses berkabung yang Anda lalui ketika Anda telah memasukkan begitu banyak ke dalam sesuatu.”

Manajer umum Denise Dignard mengatakan ini adalah saat untuk mundur selangkah dan akhirnya kembali ke papan gambar.

“Apa Kia? [Nurse] mengatakan kepada grup pada waktu itu bahwa Anda tidak memenuhi syarat untuk Olimpiade.”

Masa berkabung kini telah berakhir. Dan dengan beberapa wajah baru dan tidak ada pelatih kepala, tim saat ini mungkin berada dalam tahap transisi.

Segera, itu akan menjadi sangat cepat sekali lagi.

Turnamen besar berikutnya tiba pada bulan September dengan Piala Dunia di Australia, tetapi Kanada terlebih dahulu harus memesan tiketnya melalui turnamen kualifikasi pada bulan Februari.

PERHATIKAN | Harapan medali Olimpiade Kanada berakhir dengan kekalahan dari Spanyol:

Kanada jatuh ke Spanyol, tempat perempat final bola basket wanita diragukan

Dengan kekalahan 76-66 dari Spanyol, tim bola basket wanita Kanada sekarang harus bergantung pada hasil pertandingan lain jika berharap untuk mengamankan tempat di perempat final. 1:29

Sementara itu, pelatih lama Lisa Thomaidis berpisah dengan program enam minggu lalu, dan penggantinya belum disebutkan.

Versi tim yang hanya menampilkan tiga pemain yang menyentuh lapangan di Tokyo — Achonwa, Kayla Alexander dan Bridget Carleton — berkumpul di Toronto pada hari Minggu untuk serangkaian latihan di fasilitas pelatihan Toronto Raptors di Scotiabank Arena.

Meskipun kurangnya pelatih kepala, kamp pelatihan berlangsung dengan cara yang sebagian besar normal. Sebuah posting pekerjaan untuk posisi terbuka tersedia secara online.

“[Training camp is] sangat berbeda dalam arti kita tidak tahu arah di X dan O mereka akan membawa kita, tetapi serupa dalam arti bahwa semangat yang kita mainkan, komitmen kita untuk berada di sini selalu sama terlepas dari siapa yang akan memimpin,” kata Achonwa, 28 tahun.

Bergabung dengan trio Olympians sebagian besar adalah sekelompok pemain muda, ditambah alternatif Olimpiade Aislinn Konig dan Sami Hill. Perawat tidak hadir saat dia pulih dari operasi pada ACL yang robek.

“Saya merasa sangat penting bagi kami, terlepas dari siapa yang tersedia, untuk menyatukan orang-orang,” kata Dignard.

Dignard mengatakan Sefu Bernard, direktur pengembangan pemain dengan WNBA’s Washington Mystics yang sebelumnya memegang gelar serupa dengan Raptors dan Bola Basket Kanada, membantu menyatukan kerangka kamp pelatihan sementara Clarke dan Baur membantu pelaksanaannya.

Pelatih kepala Minnesota Timberwolves dan mantan asisten Raptors, Chris Finch, ikut membantu menyatukan pelanggaran.

PERHATIKAN | Bring It In Panel membahas kemungkinan WNBA di Toronto:

Drake menginginkan tim WNBA di Toronto, apakah ini hanya masalah waktu? | Bawa masuk

Minggu lalu artis rekaman kelahiran Toronto, Drake, memposting di kisah Instagram-nya mengatakan bahwa ia membutuhkan tim WNBA di Toronto. Tuan rumah Morgan Campbell bergabung dengan Meghan McPeak dan Dave Zirin, untuk membahas pertumbuhan bola basket di Kanada dan mengapa ini mungkin waktu yang tepat bagi WNBA untuk memperluas ke utara perbatasan. 7:40

Tim tidak akan berkumpul lagi hingga kualifikasi Februari dan harus mempelajari lokasi turnamen dan lawannya pada akhir November. Kanada tetap berada di urutan keempat dalam peringkat FIBA, sama seperti sebelum Tokyo.

Itu semua membuat perekrutan pelatih akhirnya menjadi lebih penting.

“Terlepas dari siapa pelatihnya nanti, mereka akan datang ke lingkungan pemain yang siap bekerja, pemain yang bersemangat untuk mewakili negara mereka dan pemain yang akan tetap bersatu tidak peduli pasang surutnya pertandingan. permainan,” kata Achonwa.

Blok bangunan

Achonwa dan Alexander keduanya mengatakan bahwa mempekerjakan seseorang yang dapat membantu tim mengambil langkah selanjutnya adalah yang paling penting daripada faktor potensial lainnya.

“Saya akan senang jika itu menjadi seorang wanita. Ada banyak pelatih profesional wanita hebat di luar sana, jadi jika itu bagus. Tetapi di mana kita berada dalam evolusi dalam program wanita ini, kita harus menang. Jadi siapa pun yang akan mampu untuk mengambil alih posisi itu, saya ingin mengisi peran itu,” kata Achonwa.

Alexander, 30, membantu melangkah ke kekosongan kepemimpinan di Toronto, dengan pesan bagi para pemain muda untuk “berusaha keras.”

“Anda harus menantang diri sendiri karena jika Anda menantang diri sendiri maka Anda akan menantang rekan satu tim Anda, dan pada akhirnya itu akan membuat semua orang lebih baik,” katanya.

Dengan Paris 2024 di depan mata, Achonwa – yang mengalami dua kali tersingkir di perempat final Olimpiade sebelum Tokyo – tahu bahwa tim tidak dapat menerima begitu saja.

“Hal-hal kecil yang dapat Anda capai dalam kelompok yang lebih kecil, dalam periode waktu yang lebih kecil seperti ini sangat penting untuk pertumbuhan di masa depan,” kata Achonwa.

Posted By : pengeluaran hk 2021