Liga Premier Kanada melipat FC Edmonton karena ‘kinerja buruk, pendapatan’

Liga Premier Kanada melipat FC Edmonton karena ‘kinerja buruk, pendapatan’

Tidak akan ada tim Liga Utama Kanada di Edmonton musim depan setelah dewan gubernur CPL memilih dengan suara bulat untuk menghentikan waralaba kota, FC Edmonton.

Tim tidak akan lagi beroperasi di pasar untuk musim 2023, CPL mengumumkan dalam rilis berita Senin.

Komisaris CPL Mark Noonan menyalahkan kinerja yang buruk, kehadiran yang rendah, dan pendapatan yang rendah sebagai beberapa faktor yang menyebabkan pemutusan hubungan kerja.

“Para pendukung setia dan komunitas sepak bola Edmonton pantas mendapatkan yang lebih baik,” kata Noonan dalam rilis Senin.

Noonan juga mengatakan Stadion Clarke, lapangan kandang tim, “sudah ketinggalan zaman dan tidak cocok”.

“Dengan tempat yang tepat, kami yakin Edmonton dapat, dan seharusnya, menjadi salah satu pasar terbaik di CPL,” tambah Noonan.

FC Edmonton, didirikan oleh Tom dan Dave Fath, memulai debutnya pada tahun 2011. Klub tersebut bermain di Liga Sepak Bola Amerika Utara hingga akhir musim 2017 dan bergabung dengan CPL untuk kampanye perdananya di tahun 2019.

FC Edmonton finis terakhir di CPL musim lalu, dengan rekor empat kali menang, 16 kali kalah, dan delapan kali seri. Tim dioperasikan oleh CPL sejak akhir 2021 dan menggunakan pemain pinjaman dari klub lain.

Alan Koch, pelatih kepala FC Edmonton mengatakan berita Senin itu buruk bagi olahraga.

“FC Edmonton adalah salah satu dari sedikit klub profesional bersejarah di negara ini dan dengan pembengkokan klub, itu bukan hari yang baik untuk sepak bola Kanada,” kata Koch.

Koch juga menyebut komentar Noonan tentang performa tim itu menghina.

“Kami memiliki anggaran sepertiga dari setiap tim lain di liga tahun ini karena kami dikendalikan oleh liga. Saya pikir komentar itu sama sekali tidak relevan untuk belakangan ini, dan saya pikir jujur ​​​​saja juga ofensif,” kata Koch kepada CBC.

Fans tidak terkejut tapi kecewa

John Ashton telah menjadi pemegang tiket musiman FC Edmonton sejak 2011 — tiket musiman tahun pertama diperkenalkan — dan dia mengatakan meskipun ada beberapa pertandingan hujan, suasananya cocok untuk itu.

“Saya tidak terlalu terkejut dengan hal ini, tapi saya sangat kecewa,” kata Ashton.

Penggemar FC Edmonton, Daniel Blodgett mengatakan dia adalah orang pertama yang membeli tiket musiman untuk tim sepak bola, dan sangat sedih melihatnya pergi. (Dikirim oleh Daniel Blodgett)

Daniel Blodgett, pemegang tiket musiman dan anggota Grup Pendukung Edmonton, mengatakan dia juga kecewa dengan berita tersebut dan senang bersorak di klub selama bertahun-tahun.

“Sepak bola seperti itu, ada ikatan emosional yang sangat dalam, itu adalah agama garis batas. Dalam hoki Anda memiliki penggemar, tetapi dalam sepak bola kami memiliki pendukung,” kata Blodgett.

Untungnya bagi para penggemar, ini mungkin bukan akhir dari sepak bola CPL di kota. CPL mengatakan masih bekerja untuk membawa tim ke Edmonton.

“CPL secara aktif terlibat dalam diskusi dengan calon grup kepemilikan kelas dunia tentang membawa franchise CPL baru ke Edmonton ketika kondisi yang lebih menguntungkan dapat dibangun di pasar,” kata Noonan dalam rilisnya.

CPL mengatakan semua pemain FC Edmonton yang bukan agen bebas akan kembali ke klub induknya atau memenuhi syarat untuk dipilih oleh waralaba CPL yang ada.

Posted By : totobet hk