Kiper hoki mengambil tembakannya di ringette di tengah kekurangan penjaga gawang
Sports

Kiper hoki mengambil tembakannya di ringette di tengah kekurangan penjaga gawang

Ini bukan pertama kalinya dia masuk jaring.

Rylan Dunn yang berusia sebelas tahun biasanya tiba di pertandingannya 30 menit sebelum memukul es. Bantalannya sedikit aus — tidak diragukan lagi karena menghentikan tembakan yang tak terhitung jumlahnya — dan tongkatnya direkatkan sesuai keinginannya.

Dia bermain sebagai kiper selama bertahun-tahun, tapi kali ini ada yang berbeda. Alih-alih menyimpan keping, Dunn memblokir cincin.

“Mereka mencari kiper dan itu tepat di kelompok usia saya, dan saya berkata, ‘Tentu, saya tidak ingin melihat tim pergi tanpa kiper,'” kata Dunn tentang pencarian Charlottetown Ringette baru-baru ini untuk penjaga gawang lain.

“Itu juga kesempatan yang sempurna. Saya selalu ingin belajar cara bermain ringette.”

‘Tidak bisa menembak di jaring kosong’

Itu adalah waktu yang ideal untuk Dunn dan Charlottetown Ringette — sebuah organisasi yang berjuang untuk menemukan wanita yang tertarik menjadi penjaga gawang.

“Ini seperti tidak punya otak ketika Anda memikirkannya, seperti Anda tidak bisa menembak ke gawang yang kosong, terlalu mudah untuk kalah dalam permainan seperti itu,” kata Troy Fraser, asisten pelatih tim U14.

“Jadi kiper adalah posisi yang sangat penting.”

Asisten pelatih ringette Troy Fraser mengatakan senang mengetahui ada seseorang di jaring yang akan melakukan pekerjaan mereka untuk tim. (Sheehan Desjardins/CBC News)

Fraser mengatakan saat ini ada lima kiper yang tersedia untuk enam tim lokal U14. Itu berarti tim yang menarik jerami pendek dalam draft yang tersisa untuk “rekrut kiper, mencari satu, mengemis, meminjam dan mencuri,” katanya.

Dunn mencatat jika tim Anda tidak memiliki kiper, “Anda harus memasukkan pemain yang tidak berpengalaman di jaring atau Anda harus kehilangan setiap permainan Anda.”

“Dan itu salah satu hal terburuk yang bisa terjadi dalam olahraga apa pun,” katanya.

Tinggi dan rendah

Ini sedikit teka-teki mengapa ada begitu sedikit kiper ringette wanita. Di satu sisi, Fraser menganggap posisi tersebut dapat membawa tekanan besar baik bagi atlet maupun orang tua. Di sisi lain, itu juga bisa datang dengan apresiasi yang luar biasa.

“Kadang-kadang Anda merasa bahwa kiper harus disalahkan jika pertandingan kalah. Tapi ketika pertandingan dimenangkan, kiper adalah pahlawan super dan bintang pertunjukan,” katanya.

“Jadi memang sulit menjadi orang tua dari seorang kiper, tapi begitulah adanya. Jika itu posisi yang mereka sukai, biarkan mereka bersenang-senang melakukannya.”

Pelatih Troy Fraser dan Rylan Dunn berbicara di antara periode permainan. (Sheehan Desjardins/CBC News)

Direktur kiper Charlottetown Ringette setuju bahwa pro lebih besar daripada kontra.

“Sangat menyenangkan ketika Anda melakukan penyelamatan sebesar itu,” kata Danielle Mayne. “Kami telah melihat beberapa kiper wanita muncul di berbagai asosiasi di seluruh Pulau.”

Namun, Mayne mengatakan penjaga gawang hilang dari divisi U12 dan U14.

“Olahraga terus berkembang dan penjaga gawang, terkadang tidak tumbuh dengan kecepatan yang sama,” kata Mayne.

‘Jenis energi baru’

Di atas es, Dunn masih membiasakan diri dengan aturan yang berbeda. Dia menjelaskan bahwa di ringette, pemain tidak bisa masuk ke dalam lipatan Anda, sedangkan di hoki mereka bisa.

Tetapi dengan terus memainkan kedua olahraga musim ini, dia menggandakan waktu esnya dan bersenang-senang melakukannya.

“Semua orang di tim sangat baik dan pelatih sangat baik dan sangat menyenangkan,” kata Dunn.

Direktur kiper Charlottetown Ringette Danielle Mayne mengatakan sepertinya selalu ada satu tim yang berakhir tanpa kiper. (Sheehan Desjardins/CBC News)

Adapun tim, Fraser mengatakan mereka senang memiliki Dunn.

“Sebelum kami menemukan penjaga gawang, itu hanya perebutan gila untuk meminta satu tim lain dan mencoba merekrut satu dan mencoba untuk mengatasi jadwal,” katanya.

“Begitu kami menemukannya, gadis-gadis itu bersemangat. Mereka sangat gembira. Ini hampir seperti jenis energi baru di dalam ruangan.”

Selamat datang kiper baru

Pintu selalu terbuka bagi para pemain yang ingin melakukan tembakan di antara tiang gawang. Untuk membantu, Charlottetown Ringette menyelenggarakan sesi pengembangan penjaga gawang setiap hari Jumat kedua di McLauchlan Arena.

“Kami mendorong semua level untuk keluar dan mencobanya. Kami memiliki beberapa pemain semuda di bawah delapan tahun dan … kami memiliki beberapa kiper di bawah 16 tahun,” kata Mayne.

“Ini benar-benar usia akar rumput yang kami coba bantu kembangkan, dan ini adalah olahraga yang hebat bagi mereka untuk datang dan mencobanya.”

Rylan Dunn mengatakan dia selalu suka menjadi kiper. (Sheehan Desjardins/CBC News)

Fraser mengakui dia tidak pernah membayangkan dirinya terlibat dengan ringette, tetapi sebagai ayah dari tiga anak perempuan, dia melihat betapa bermanfaatnya hal itu.

“Ini tentang bersenang-senang. Ini tentang memberdayakan perempuan dan laki-laki juga bisa bermain,” katanya.

“Tetapi pada akhirnya, jika mereka bersenang-senang, mengapa tidak? Jika seorang gadis ingin bermain di jaring, dorong, asuh, dan biarkan mereka berkembang di dalamnya.”

Dunn memiliki saran untuk mereka yang sudah menjadi goaltender dengan pengetahuan langsung tentang pasang surut pengalaman berdiri sendiri di net.

“Jika ada kiper lain yang berpikir untuk berhenti… itu benar-benar keputusan Anda, tetapi dengan semua kekurangan kiper, lakukan yang terbaik untuk tidak melakukannya,” katanya.

“Cobalah untuk memainkannya.”

Posted By : pengeluaran hk hari ini