Jika Usman dari UFC mengamankan pertandingan tinju dengan Canelo, dia akan menjadi pemenang sebelum dimulai
Sports

Jika Usman dari UFC mengamankan pertandingan tinju dengan Canelo, dia akan menjadi pemenang sebelum dimulai

Ini adalah kolom oleh Morgan Campbell, yang menulis opini untuk CBC Sports. Untuk informasi lebih lanjut tentang Bagian Opini CBC, silahkan lihat FAQ.

Sabtu malam lalu menampilkan kebuntuan yang harus dihindari oleh Ultimate Fighting Championship dan promotor tinju utama: acara bayar-per-tayang tenda mencoba untuk hidup berdampingan.

Di Las Vegas, Saul “Canelo” Alvarez membuat sejarah, mengalahkan Caleb Plant selama 11 ronde untuk menjadi juara dunia yang tak terbantahkan dalam divisi kelas menengah super tinju. Di seluruh negeri, di Madison Square Garden, juara kelas welter Kamaru Usman menandai UFC 268 dengan kemenangan lima ronde atas rival lamanya Colby Covington.

Jika, sebagai penggemar pertarungan, Anda merasa berkonflik, jangan merasa bersalah karenanya. Itu normal. Presiden UFC dan penggemar tinju lama Dana White memecahkan masalah dengan streaming pertarungan Alvarez Sisi segi delapan di MSG. Setelah itu, kedua headliner harus menjawab pertanyaan yang hanya kami ajukan kepada petarung di saat-saat seperti ini.

Apa berikutnya?

Saat para pemain Atlanta saling menyemprot dengan sampanye setelah kemenangan Seri Dunia enam pertandingan mereka atas Houston Astros, tidak ada yang bertanya apakah mereka berencana untuk memenangkan final tahun depan secara beruntun? Ketika Eliud Kipchoge berlari 2:01:39 untuk memecahkan rekor dunia maraton, kami tidak bertanya seberapa cepat dia berencana untuk menjalankan triathlon.

Di sebagian besar pengaturan lain, kami — penggemar olahraga, tetapi, terutama, media — membiarkan pencapaian besar bernafas, dan memberi atlet waktu dan ruang untuk menikmatinya. Akan ada balapan lagi, dan musim bisbol lagi, dan kita bisa mengatasinya saat mereka mendekat. Bagi sebagian besar atlet, kami ingin tahu bagaimana perasaan kemenangan saat ini.

Tapi kami telah memutuskan petarung hanya sebaik pertarungan yang mereka inginkan selanjutnya, jadi kami menanyakannya, seringkali dengan jawaban dalam pikiran. Jangan katakan Anda menginginkan pertarungan yang relatif mudah, karena dalam ingatan kami, legenda bertarung dengan legenda lain setiap saat.

Tunggu, bukankah Sugar Ray Leonard? memeras Dave “Boy” Green antara Wilfred Benitez dan Roberto Duran? Ya. Tapi itu dia, dan itu dulu. Sekarang kami ingin pertarungan 50-50 sampai Anda kalah. Dan jangan berani mengatakan Anda perlu istirahat, karena pejuang berjuang.

Tapi Sabtu malam, Alvarez, beberapa menit setelah kemenangan keempatnya dalam 11 bulan, kecepatan yang sibuk untuk petarung di levelnya, mengatakan dia bahkan tidak akan mempertimbangkan pertarungan berikutnya sampai Januari.

“Aku akan istirahat sebentar,” kata Alvarez. “Aku pantas mendapatkannya.”

Canelo Alvarez mengalahkan Caleb Plant, membuat sejarah dengan menyatukan divisi kelas menengah super untuk menjadi juara yang tak terbantahkan. (Steve Marcus/The Associated Press)

Dan Usman?

Dia mengatakan dia menginginkan Alvarez, meskipun mereka bersaing dalam olahraga yang berbeda.

“Saya ingin melakukan sesuatu yang membuat saya takut,” kata Usman kepada wartawan setelah pertarungannya, merujuk pada pertandingan melawan Alvarez. “MMA pound-for-pound, tinju pound-for-pound, itu membuat saya takut. Saya tidak menyukai tantangan itu. Siapa yang tidak ingin melihat itu?”

Tenang, teman-teman. Pertarungan ini tidak akan terjadi. Saya tahu saya mengatakan hal yang sama tentang Floyd Mayweather dan Conor McGregor lima tahun lalu, tapi kali ini aku akan benar. Pada tahun 2017, kami ingin melihat apa yang akan terjadi ketika seorang seniman bela diri campuran top bertinju melawan petinju terbaik versi 40 tahun dari generasinya. Jawabannya adalah kekalahan sepihak yang menghasilkan banyak uang untuk semua orang yang terlibat. Jaminan Mayweather adalah $100 juta AS, dan jaminan McGregor adalah $30 juta.

Dari sudut pandang kompetitif, Usman mungkin akan lebih buruk daripada McGregor. Alvarez adalah pemukul yang lebih berat daripada Mayweather, dan, pada usia 31, masih aktif dan dalam masa jayanya. Dia tidak perlu tiga putaran untuk menghilangkan karat cincin. Dia hanya bisa melakukan pukulan.

‘Tentu saja kami menginginkan uang’

Adapun uang?

Mengingat apa yang kita ketahui, dan dapat disimpulkan secara wajar, tentang pembayaran UFC, bahkan sebagian kecil dari jaminan McGregor untuk pertarungan Mayweather akan mewakili kenaikan besar bagi Usman. Prospek cek delapan angka bisa membenarkan Usman berkampanye untuk pertandingan tinju dia akan kalah. Dengan buruk.

Tidak, kami tidak memikirkan kemungkinan bahwa Usman akan mengalahkan Alvarez di bawah Peraturan Marquis of Queensberry pada tahun 2022. Ya, saya mengenali Usman akan memasuki pertarungan hipotetis ini dengan tinggi tepi (enam kaki, dibandingkan dengan lima kaki delapan inci untuk Alvarez) dan mencapai (76 inci hingga 70,5). Tapi Alvarez bersaing dengan berat 168 pound. Semua lawannya lebih tinggi, dengan lengan yang lebih panjang. Tapi, tidak seperti Usman, mereka petinju kelas dunia.

Juara kelas welter UFC Kamaru Usman baru-baru ini menambah daftar kemenangan meyakinkannya yang mengesankan dengan keputusan bulat atas saingannya Colby Covington dalam pertarungan kedua mereka. (Alex Menendez/Getty Images)

Alvarez membuat penyok di semuanya. Di tahun 2019 dia mematikan lampu Sergey Kovalev untuk memenangkan gelar kelas berat ringan. Mei lalu dia menghancurkan wajah Billy Joe Saunders dengan pukulan kanan. Saunders mungkin tidak akan pernah bertarung lagi. Dan akhir pekan lalu, Pabrik yang dibongkar Alvarez untuk mencaplok gelar IBF.

Berkat Mayweather-McGregor, kami tahu bagaimana keterampilan menyerang petarung MMA diterjemahkan menjadi tinju tingkat tinggi. Dengan cara yang sama, kecepatan all-NFL DK Metcalf beralih ke sprint kelas dunia. Sebagian, tetapi tidak cukup baik untuk mengalahkan juara dunia dalam spesialisasi mereka.

Pada tingkat tertentu Usman harus mengenali kesenjangan keterampilan antara dirinya dan Alvarez sebagai petinju, tetapi pertarungan mungkin masih masuk akal baginya jika dia bisa berbicara dengan caranya sendiri.

“Tentu saja kami menginginkan uang itu,” kata Usman.

Bayaran tinju vs. bayaran MMA

Bacaan di antara garis: headliner UFC dibayar lebih rendah dibandingkan dengan petinju dengan perawakan yang sama.

Analisis di situs MMA Bloody Elbow menunjukkan bahwa sementara pembayaran rata-rata pejuang UFC telah meningkat 600 persen sejak 2005, pendapatan tahunan perusahaan naik 1.800 persen selama rentang yang sama. Dan untung? Ini 63 kali lebih tinggi dari tahun 2005. Dari tahun ke tahun, pembayaran pejuang berkisar antara 15 dan 22 persen dari total pendapatan.

Bandingkan angka itu dengan NHL, di mana batas gajinya adalah berdasarkan pembagian pendapatan yang berhubungan dengan hoki secara merata, dan daya tarik pertarungan Alvarez terhadap juara UFC seperti Usman menjadi lebih jelas. Bayangkan bagaimana gaji NHL akan terlihat jika kepemilikan mempertahankan 80 persen dari pendapatan. Jika itu terjadi, kita mungkin tidak akan pernah memutus siklus penguncian dan pemogokan.

Pembayaran UFC sulit untuk dihitung. Jaminan, diajukan ke komisi atletik lokal, sering go public, jadi kita tahu Usman meraup setidaknya $500.000 untuk pertarungan pertamanya dengan Covington di 2019. Tapi headliner seperti Usman menerima potongan penjualan bayar-per-tayang, dan, seperti petarung lain di kartu, mendapatkan bayaran ekstra untuk kemenangan, penampilan yang mendominasi dan penyelesaian yang spektakuler.

Jadi $500.000 bisa berubah menjadi $1 juta, atau $1,5 juta, atau lebih.

Tapi itu tidak berubah menjadi $ 40 juta, jaminan Alvarez sebagai sisi-A dalam pertarungan Sabtu lalu. Dan kemungkinan tidak akan tumbuh menjadi $10 juta, gaji Plant sebagai sisi-B.

Kedua petinju kemungkinan akan menguangkan bonus bayar-per-tayang, dan masing-masing memiliki lebih banyak kebebasan untuk mencapai kesepakatan sponsor daripada yang dinikmati para petarung di UFC, di mana organisasi mengendalikan kemitraan utama, dan memasukkan pendapatan itu ke dalam gaji dasar.

Jumlahkan angka dan keadaan itu, dan daya tarik pertarungan Alvarez menjadi jelas. Sabtu malam, White dan Usman saling bertukar pikiran tentang pertarungan crossover yang diusulkan.

“Saya menyaksikan pertarungan Canelo malam ini,” kata White. “Dia tidak ingin melawan Canelo.”

“Dana tidak tahu itu,” kata Usman.

Putih mungkin benar. Pesaing yang bangga seperti Usman tidak ingin kalah — dan melawan Alvarez, dalam pertandingan tinju, dia akan kalah.

Tetapi jika Usman dapat mengatur untuk membubuhkan tanda tangannya pada kontrak yang menjamin pertarungan Alvarez dan hari gajian yang mengubah hidup, dia akan menjadi pemenang sebelum bel pembukaan berbunyi.


Posted By : pengeluaran hk hari ini