Guelph Storm dari OHL mengubah lagu maskot ikonik setelah menghadapi akar rasisnya
Sports

Guelph Storm dari OHL mengubah lagu maskot ikonik setelah menghadapi akar rasisnya

Maskot utama Guelph Storm, Spyke, tidak akan lagi menari mengikuti Cotton Eye Joe, yang telah bermain di pertandingan tim Liga Hoki Ontario selama lebih dari 20 tahun. (Twitter Guelph Storm)

The Guelph Storm dari Ontario Hockey League tidak akan lagi memainkan ikon Cotton Eye Joe di permainannya setelah meninjau asal usul rasis lagu tersebut.

Menurut wakil presiden operasi bisnis, Matt Newby, organisasi tersebut menerima email yang mempertanyakan penggunaan lagu tersebut.

Setelah penelitian awal, klub berkonsultasi dengan Guelph Black Heritage Society pada akhir November tentang akar lagu untuk menentukan apakah pantas untuk terus bermain di game.

“Jika seseorang duduk di permainan dengan ibu atau ayahnya dan menoleh ke arah mereka dan berkata, ‘Apa? Cotton Eye Joe berarti?’ di situlah kami memiliki masalah,” kata Newby. “Saya pikir itu adalah area abu-abu dan di situlah kami cukup jijik.”

Menurut Newby, Storm menggunakan remix dance 2002 dari versi 1995 oleh grup Swedia Rednex.

Banyak yang akrab dengan Rednex Cotton Eye Joe, remix techno-country dari aslinya Joe Bermata Kapas, sebuah lagu rakyat tradisional Amerika Selatan yang telah melihat banyak variasi selama bertahun-tahun.

Meskipun asal mula lagu tersebut tidak jelas, lagu tersebut berakar pada perbudakan sebelum Perang Saudara dan menyinggung sejarah perbudakan orang kulit hitam yang dipaksa memetik kapas di perkebunan selatan, menurut Guelph Black Heritage Society (GBHS).

Lagu tersebut telah digunakan selama periode ketiga setiap game selama lebih dari 20 tahun, menurut Newby. Sekarang, Badai Guelph sedang mencari lagu pengganti dan telah dibawa ke jajak pendapat Twitter untuk membantu memandu alasannya.

“Kedengarannya konyol, itu hanya bagian besar dari permainan kami, dan apakah kami kalah atau menang – kami memiliki musim di mana kami telah melakukan keduanya – untuk anak-anak yang ada di sana, itu seperti sorotan permainan itu,” kata Newby. “Kami sedang mencoba mencari penggantinya, kami ingin memastikan kami melakukannya dengan benar.”

‘Waktu untuk perubahan’

Direktur eksekutif dan koordinator inisiatif keadilan sosial di GBHS mengatakan perubahan lagu menandakan dimulainya kemitraan baru antara kedua organisasi yang telah diupayakan selama bertahun-tahun.

“Saya pikir apa yang benar-benar menarik untuk diakui adalah bahwa selama bertahun-tahun kami telah mencoba melakukan kemitraan dengan mereka dan tidak ada hasil,” kata Kayla (Kween) Gerber.

“Baru pada tahun 2020 dan momentum perubahan terlihat di komunitas kami…. Saya pikir itu memberi kami ruang untuk dijangkau dibandingkan ketika kami telah menjangkau dan tidak pernah mendapat tanggapan.”

Menjelang Bulan Sejarah Hitam, Gerber mengatakan GBHS berharap dapat bekerja sama dengan Storm untuk mengatur permainan hoki, penggalangan dana, dan memulai lebih banyak kampanye pendidikan untuk penggemar hoki.

Sebagai penggemar hoki dan olahraga sendiri, Gerber mengatakan langkah itu menggembirakan untuk dilihat.

“Semoga kemitraan ini akan terus berkembang. Sungguh indah bisa melakukan percakapan yang terbuka dan tidak nyaman seperti hal-hal seperti Cotton Eye Joe.”

Dia berharap masyarakat terbuka terhadap perubahan.

“Sejarah dan fakta ada di luar sana. Hanya tinggal meneliti dan mendidik,” kata Gerber. “Saya pikir pada akhirnya, lagu ini perlu dihentikan dan dihapus demi keselamatan semua anggota komunitas…apakah kita benar-benar merayakan perbudakan? Itulah yang diwakilinya, dan kita perlu menghilangkan konotasi itu.

“Lagu itu tidak berubah hanya karena ceria dan menyenangkan.”

Untuk lebih banyak cerita tentang pengalaman orang kulit hitam Kanada — mulai dari rasisme anti-Kulit Hitam hingga kisah sukses dalam komunitas Kulit Hitam — lihat Menjadi Hitam di Kanada, proyek CBC yang dapat dibanggakan oleh orang Kanada Hitam. Anda dapat membaca lebih banyak cerita di sini.

(CBC)


Posted By : pengeluaran hk hari ini