Bagaimana 3 orang Kanada mengajari produsen peralatan hoki Tiongkok untuk menyukai permainan ini
Sports

Bagaimana 3 orang Kanada mengajari produsen peralatan hoki Tiongkok untuk menyukai permainan ini

Ketika Rake Tao melangkah ke atas es untuk pertandingan hoki pertamanya di Hangzhou, Cina, dia percaya diri. Dan mengapa dia tidak?

Sebagai pemilik dan operator IBX Hockey, ia telah menciptakan merek hoki Tiongkok pertama, yang digunakan oleh tim junior Tiongkok, dan perlengkapan hoki terbaiknya dijual di seluruh Asia.

Dia tahu peralatan di dalam dan di luar, dan mempekerjakan banyak orang untuk memproduksi sarung tangan hoki yang tak terhitung jumlahnya, bantalan dan perlengkapan lainnya. Tapi dia tidak pernah berada di atas es.

“Lucunya, sebelum saya bermain hoki, saya melihat semua orang bergerak sangat cepat di atas es. Dan Anda tahu, saya pikir, ‘Saya bisa melakukannya,'” kata Tao kepada CBC News sambil tertawa.

“Saya mencoba bermain hoki, tetapi semua orang membenci saya. Saya skater yang buruk! Jadi mereka meminta saya untuk menjadi net.”

Tao bercanda dia menemukan “hadiah” untuk berdiri diam di jaring, berharap keping (atau bola, sebagaimana mereka menyebutnya di Cina) akan memantul dari beberapa peralatannya – peralatan yang dibuat di pabriknya sendiri.

Para Ksatria Hangzhou berpose dengan trofi yang dimenangkan di liga yang dimulai oleh 3 orang Kanada. (Dikirim oleh Rake Tao)

Ditambatkan di jaringnya, dia jatuh cinta dengan tampilan level es dari kecepatan dan keterampilan permainan.

“Hidup saya telah berubah total karena hoki,” katanya. “Sepanjang jalan, ada banyak teman dari Kanada yang saya temui, yang membantu dan memengaruhi saya untuk memungkinkan hoki di sini, di daerah saya di China.”

Pada tahun 2017, CBC News menceritakan kisah tentang tiga guru bahasa Inggris Kanada yang memperkenalkan malam hoki ke Hangzhou: Kyle MacNeil dari Sydney, NS, Will Lefebvre dari Middleton, NS, dan Frank Ienzi dari Ottawa. Ketiganya telah berjuang untuk menemukan waktu es di arena Hangzhou, yang berada di dalam pusat perbelanjaan dan sebagian besar digunakan untuk skating. Mereka harus menunggu sampai mal tutup untuk bermain hingga larut malam.

Orang Kanada bertemu Tao, yang memproduksi perlengkapan hoki untuk perusahaan Kanada Eagle Hockey dan kemudian Vaughan Custom Sports, sebelum memulai bisnisnya sendiri. Dia membantu mereka mendapatkan akses yang lebih baik ke arena, dan mereka mengajarinya tentang permainan.

“Kami mencoba membuat hoki terjadi. Dan itu terjadi dengan bantuan semua orang, terutama orang-orang dari Kanada,” kata Tao.

Tao (dalam celana pendek) sekarang mengajar hoki di Hangzhou. (Dikirim oleh Rake Tao)

Ienzi dan Lefebvre keduanya telah meninggalkan China. MacNeil masih tinggal di sana, dan telah menikah dan berencana untuk kembali ke Nova Scotia bersama istrinya pada tahun 2023.

“Pada tahun-tahun awal liga, saya memelihara situs web dan membuat materi promosi untuk membuat lebih banyak penduduk lokal dan ekspatriat tertarik,” kata MacNeil.

“Rake menangani semua itu sekarang. Saya juga tidak lagi bermain — lutut saya tidak seperti dulu lagi — dan saya telah menyumbangkan semua perlengkapan saya ke liga. Sejak itu saya mengambil peran sebagai DJ liga, dan melakukan apa yang saya bisa untuk memompa penonton. Masih sampai hari ini, China sebagian besar tidak mengetahui musik Barat, dan saya menikmati membawa beberapa dari itu ke permainan kami.”

Hoki hoki hoki

Tao mengatakan “hoki” seperti kata ajaib bagi orang Tionghoa yang ingin mengenal orang Kanada.

“Ke mana pun saya pergi, ketika saya berbicara dengan orang-orang dari Kanada, jika Anda berbicara tentang hoki es, Anda akan segera mengurangi jarak dengan mereka dan mereka akan menceritakan semua cerita berbeda tentang bagaimana mereka tumbuh bermain hoki es,” katanya. mengingat saat dia mengetahui bahwa banyak orang Kanada benar-benar membangun gelanggang hoki di halaman belakang mereka sendiri.

Liga ini berbasis di pusat perbelanjaan. Anda dapat melihat toko-toko yang menghadap ke permainan. (Dikirim oleh Kyle MacNeil)

Tao mengatakan Hangzhou sekarang memiliki 68 pemain di liga elit dan rookie, ditambah 10 bangku cadangan. Dia memulai liga kedua di Ningbo, sebuah kota di pantai timur China, dan yang memiliki tiga tim yang menggabungkan pemula dan elit (dan orang dewasa dengan anak-anak) untuk turnamen menyenangkan yang dengan lembut memperkenalkan pendatang baru ke hoki.

“Melihat hoki tumbuh di Hangzhou sungguh menakjubkan,” kata MacNeil. “Kami memulai sebagai segelintir orang dengan hanya tongkat, sepatu roda, sarung tangan, dan helm. Sekarang, liga telah berkembang menjadi dua divisi dan enam tim. Ada begitu banyak orang di liga, baik baru maupun lama, yang belum pernah bermain hoki — beberapa bahkan belum pernah melihat pertandingan. Dan seperti halnya di rumah, hoki telah menjadi bagian besar dari hidup mereka.”

Kyle MacNeil, Will Lefebvre dan Frank Ienzi berpose di samping Danau Barat yang terkenal di Hangzhou dalam foto beberapa tahun yang lalu. Hanya MacNeil yang tersisa di China, dan dia akan kembali ke Kanada. Tapi liga yang mereka dirikan berkembang pesat. Anda dapat melihat logo IBX di beberapa perlengkapan mereka.

MacNeil mengatakan liga hoki CIIHL Westlakers memberinya teman seumur hidup dari seluruh dunia dan mengubah hidupnya.

Liga memiliki orang-orang dari Prancis, Finlandia, Korea Selatan dan Jepang, bersama dengan pemain China, kata Tao. Dan penduduk setempat menemukan cara mereka sendiri untuk memainkan permainan ini.

Hoki dengan karakteristik Cina

“Kami mencoba untuk menghilangkan bagian pertempuran dari hoki. Semua orang hanya bermain untuk bersenang-senang. Tidak ada yang ingin mendapatkan memar pada hari berikutnya dan [have to] muncul di tempat kerja,” katanya.

“Ketika berbicara tentang gaya bermain Anda, ini lebih tentang tubuh, karena Anda tumbuh dengan tubuh yang kuat. Anda adalah orang-orang besar dengan kekuatan. Tetapi ketika menyangkut orang Cina, kami tidak melakukan itu. Kami mencoba untuk membuat peralatan yang sesuai dengan gaya orang China: bergerak cepat, dan reaksi cepat. Ini lebih seperti gaya teknis daripada menggunakan tubuh Anda.”

NHL sekarang mengalir di China dan Olimpiade 2022 akan diadakan Februari di Beijing. Tao mengatakan banyak orang China sangat tertarik pada hoki, karena ini adalah olahraga tim-lawan-tim yang langka di Olimpiade Musim Dingin.

“Sangat menyenangkan untuk ditonton, jadi orang ingin mencobanya. Lima belas tahun yang lalu, ketika saya berbicara tentang hoki es, tidak ada yang tahu apa itu. Tapi sekarang, jika saya mengatakan hoki es, hal pertama yang mereka tanyakan adalah, ‘Di mana saya bisa mencoba?’ Itu langkah besar,” kata Tao.

“Yang paling penting adalah bertemu orang-orang. Mereka ingin bermain hoki dan mereka juga ingin berlatih bahasa Inggris.”

Tao, dengan kemeja biru, berpose dengan penggemar hoki baru. Mata orang Kanada mungkin melihat logo kopi yang familiar di kaos merah. Tao mengatakan Tim Hortons juga menjadi besar di China, dan dia bekerja dengan perusahaan untuk mempromosikan hoki ketika toko baru dibuka. (Dikirim oleh Rake Tao)

Gairah Tao untuk hoki sekarang menyaingi tiga orang Kanada yang membawakannya permainan. Dia mengatakan bepergian untuk berolahraga adalah kebiasaan yang tidak dia ketahui, tetapi dia sekarang melakukan perjalanan dua jam setiap akhir pekan untuk bermain kiper di Ningbo untuk membantu mengembangkan liga yang dia mulai di kota itu. Dia mengajarkan hoki kepada pemain baru di liga Hangzhou dan Ningbo.

“Mereka telah dimotivasi oleh antusiasme hoki dari Kanada seperti Frank, Kyle, Will, dalam beberapa tahun terakhir,” katanya. “Saya berharap di masa depan, antara China dan Kanada, akan ada lebih banyak kegiatan hoki antara kedua negara. Saya berharap hoki akan mengubah kehidupan masyarakat seperti yang terjadi pada saya.”

Membangun ikatan dengan orang Rusia juga

Dia juga menggunakan hasratnya akan hoki untuk terhubung dengan orang-orang Rusia dan bermimpi pada hari dia menjual perlengkapan hoki IBX di jantung hoki: Kanada. Ini akan menjadi orang Cina pertama.

Pemimpin China menyapa pemain Rusia sebagai pemimpin Rusia pemain hebat China. Itu adalah momen yang membanggakan bagi Rake Tao, karena para pemain memakai peralatan IBX sendiri. (Dikirim oleh Rake Tao)

“Kami mencoba membuat hoki terjadi. Dan itu terjadi dengan bantuan semua orang, terutama orang-orang dari Kanada,” katanya. “Kalian dilahirkan untuk bermain hoki, sama seperti orang Cina dilahirkan untuk bermain Ping-Pong.”

Tao tahu tim hoki nasional China menghadapi tantangan berat dalam grup Olimpiade dengan Kanada dan AS.

“Jika para pemain bermain sepenuh hati, saya pikir tidak apa-apa. Mereka sebenarnya menghadapi beberapa tim yang cukup solid. Tapi yang terpenting adalah menikmati permainan.”

Tao telah menciptakan bisnis dan hasrat untuk dirinya sendiri melalui hoki, dan dia pikir orang China lainnya akan melihat peluang yang sama. Sangat sulit untuk menjadi salah satu pemain tenis meja terbaik di China, katanya, tetapi jalan menuju kejayaan hoki terbuka lebar. Pergilah ke mal Hangzhou dan kenakan renda.

Dan Tao memiliki tantangan bagi setiap orang Kanada yang ingin merendahkan diri dalam olahraga.

“Saya tahu beberapa orang Kanada di China mengatakan mereka sangat bagus di Ping-Pong. Tetapi ketika berbicara tentang meja, itu adalah cerita yang sama sekali berbeda,” dia tertawa.

LEBIH BANYAK CERITA TOP

Posted By : pengeluaran hk hari ini