7 Atlet Kanada yang Harus Anda Ketahui untuk Paralimpiade Beijing
Sports

7 Atlet Kanada yang Harus Anda Ketahui untuk Paralimpiade Beijing

Hanya lima cabang olahraga yang akan dipertandingkan di Paralimpiade Beijing 2022, tetapi tidak ada kekurangan atlet yang menarik.

Berikut adalah tujuh pesaing Kanada yang patut diperhatikan sebelum upacara pembukaan di Tiongkok pada 4 Maret:

Brian McKeever, ski Para Nordik

Paralimpiade Musim Dingin Kanada yang paling didekorasi kembali untuk satu hore terakhir.

McKeever, 42, mengumumkan pada Oktober 2020 bahwa Beijing akan menjadi Olimpiade keenam dan terakhirnya setelah berkarir menampilkan 17 medali, termasuk 13 emas yang mengejutkan.

“Sebanyak saya menikmati ini, saya harus menghadapi fakta bahwa saya cukup tua, dengan janggut saya semakin panjang dan beruban setiap hari – sudah waktunya,” kata McKeever kepada Rocky Mountain Outlook setelah membuat pengumuman.

Mungkin pencapaian terbesar untuk atlet tunanetra dari Canmore, Alta., adalah ketika ia ditunjuk untuk tim Olimpiade Kanada 2010, menjadi orang Kanada pertama yang disebutkan di kedua tim. Namun, ia tidak berakhir bersaing di Olimpiade.

Dipandu oleh Russell Kennedy dan Graham Nishikawa, McKeever juga memiliki 20 gelar juara dunia dan menjabat sebagai pembawa bendera upacara pembukaan di Pyeongchang.

Mark Arendz, ski Para Nordik

Arendz tidak asing dengan Paralimpiade, karena Beijing akan mewakili Olimpiade keempatnya.

“Ada perasaan yang berbeda, atmosfer yang berbeda di setiap Olimpiade. Vancouver berada di rumah, mencoba membuat kaki saya basah. Sochi adalah titik balik besar bagi saya. Itu adalah tempat di mana saya ingin tampil. Saya meninggalkan Sochi dengan sedikit kecewa. … Tapi ada dorongan yang sangat bagus untuk empat tahun ke depan yang mengarah ke Pyeongchang ketiga di mana ada kesuksesan besar,” kata Arendz.

Mungkin meremehkan ketika pemain berusia 31 tahun dari Hartsville, PEI, menyebut Olimpiade 2018 sebagai “sukses besar” — Arendz memenangkan rekor Kanada enam medali di Korea, termasuk satu emas, untuk melipatgandakan total karirnya menjadi delapan. Dia diganjar dengan tugas mengibarkan bendera dalam upacara penutupan.

Empat tahunan yang mengarah ke Beijing itu unik karena pandemi, tetapi Arendz mengatakan pengalamannya dalam perubahan keadaan membantunya fokus pada hal-hal positif yang datang dengan berkurangnya perjalanan.

“Sekarang kita sebenarnya bisa pergi berlatih, tinggal di rumah, menjadi sehat dan benar-benar hanya menambah basis yang akan menjadi penting di Beijing,” katanya.

Arendz mengklaim tiga podium selama musim Piala Dunia Para Nordic 2020.

Cindy Ouelett, ski Para Nordik

Pada titik ini, Ouellet adalah veteran Paralimpiade pandemi.

Penduduk asli Kota Quebec, 32, bermain untuk tim bola basket kursi roda wanita Kanada di Tokyo 2020. Sekarang, dia mencoba lolos ke Beijing dalam ski Para Nordik. Ini akan menjadi Paralimpiade kelimanya, dan kedua dari varietas musim dingin setelah 2018.

“Bagi saya, pengalaman saya di Tokyo adalah kerumunan tidak sama. Tidak memiliki keluarga Anda di sana, tidak memiliki teman-teman Anda,” katanya.

Itu akan sama di Cina, di mana penonton asing tidak diperbolehkan, karena Ouellet mencari medali karir pertamanya setelah mendapatkan 20 besar dalam tiga acara di Pyeongchang.

Ouellet adalah wanita dengan banyak talenta: dia menyelesaikan PhD di bidang teknik biomedis, dia mengembangkan program universitas dan dia adalah advokat bilingual untuk yang kurang terlayani – semua setelah menjalani 28 siklus kemoterapi sejak didiagnosis menderita kanker tulang pada usia 12 tahun.

Mac Marcoux, ski alpine

Marcoux, 24, mungkin mengantre untuk mengambil tongkat ski dari Arendz dan McKeever.

Sault Ste. Marie, Ontario, penduduk asli sudah memiliki lima medali Paralimpiade hanya dalam dua Pertandingan di cabang slalom raksasa, downhill dan super-G dalam kategori tunanetra.

PERHATIKAN | Marcoux mengklaim emas Paralimpiade Pertama di Pyeongchang Games Kanada:

Mac Marcoux melaju ke emas Paralimpiade pertama Kanada di Pyeongchang

Sault Ste. Marie, Ont. native meraih emas dalam acara downhill tunanetra putra dengan waktu terik 1:23,93 detik 1:21

Dipandu oleh Tristan Rodgers, pemain ski alpine yang kompetitif, sejak 2018, Marcoux dinobatkan sebagai atlet olahraga salju terbaik Kanada setelah musim lalu.

Rodgers mengatakan fokus pergi ke Beijing adalah pada olahraga kekuatan yang harus menyatukan orang.

“Kami di sini untuk bermain ski dan bersenang-senang dan saya hanya menundukkan kepala dan hidung ke batu asah,” katanya.

Ina Forrest, kursi roda melengkung

Peraih medali Paralimpiade tiga kali itu kembali untuk Olimpiade keempat dan mencari balas dendam setelah emas dalam dua penampilan pertamanya menjadi perunggu pada 2018.

Forrest, 59 tahun dari Armstrong, BC, juga merupakan bagian dari gelanggang juara dunia pada 2009, 2011 dan 2013.

Tapi kubu Kanada di kursi roda melengkung, seperti dalam versi berbadan sehat, tidak sekuat dulu. Dilewati oleh Mark Ideson, arena Kanada tersingkir di perempat final kejuaraan dunia pada bulan Oktober.

Forrest, yang telah melakukan curling sejak 2004, dilantik ke Canadian Curling Hall of Fame pada 2016.

Brittany Hudak, Para ski nordik

Lahir dengan kehilangan sebagian lengan kirinya, Hudak ditemukan pada usia 18 tahun sebagai karyawan Ban Kanada oleh mantan peraih medali Paralimpiade Kanada 10 kali Colette Bourgonje.

Sekarang berusia 28 tahun, Hudak dapat menyebut dirinya peraih medali Paralimpiade setelah meraih perunggu di biathlon 12,5 kilometer putri di Pyeongchang 2018.

Hudak berkompetisi dalam acara biathlon berdiri 12,5 km putri di Paralimpiade Pyeongchang, di mana dia mendapatkan perunggu. (Jung Yeon-Je/AFP via Getty Images)

Pangeran Albert, Sask., penduduk asli juga melayani sebagai pekerja sosial di rumah kelompok perumahan daerah Calgary untuk remaja.

Hudak adalah bagian dari tim estafet campuran yang memenangkan perak di kejuaraan dunia terbaru pada tahun 2019.

Billy Bridges, Para hoki es

Bridges, 38, adalah salah satu pemain hoki es Para Kanada yang paling berprestasi.

Selain tiga medali Paralimpiade (satu dari setiap warna), Bridges adalah juara dunia empat kali dan orang Kanada pertama yang mencapai tolok ukur 100 gol, 100 assist, dan 200 poin.

Dan meskipun kemenangan kejuaraan dunia pertamanya datang pada tahun 2000, Summerside, PEI, asli masih jauh dari hanyut. Faktanya, Bridges adalah salah satu dari dua orang Kanada yang mencatat hattrick dalam kekalahan baru-baru ini atas peringkat keempat Korea. Kanada berada di peringkat kedua, di belakang AS

Bridges, yang terlahir dengan kondisi yang membatasi mobilitasnya, masih bisa menembakkan tembakan tamparan hingga 80 mil per jam.

Posted By : pengeluaran hk hari ini